Perluas Jangkauan Damkar dan Percepat PTM, Masbup Lantik Kepala Sekolah dan Petugas Fungsional Damkar

By Dinas Kominfo Kab. Kediri02 Sep 2021, 16:00:59 WIB Pemerintahan, Politik dan Keamanan
Perluas Jangkauan Damkar dan Percepat PTM, Masbup Lantik Kepala Sekolah dan Petugas Fungsional Damkar

Pemerintah Kabupaten Kediri melantik Kepala Sekolah dan pejabat fungsional pemadam kebakaran di Pendopo Panjalu Jayati secara virtual pada Kamis (2/9). Pegawai Negeri Sipil (PNS) guru yang dilantik sebagai kepala sekolah sebanyak 75 pegawai, yang dimutasi ke sekolah lain sebanyak 22 orang, dan pejabat fungsional pemadam kebakaran sebanyak 3 orang.

Dalam sambutannya, Bupati Kediri Hanindhito Himawan Pramana menghimbau kepada seluruh peserta yang dilantik untuk terus semangat dalam melayani masyarakat.

“Memang di tengah pandemi seperti ini, adalah kondisi yang tidak mudah. Baik dimanapun bapak ibu berada, di dinas pendidikan, di pemadam kebakaran (damkar). Namun jika bapak ibu sekalian menjalankan apa yang menjadi kebutuhan masyarakat, disitulah amanah yang hari ini disematkan di pundak bapak ibu sekalian menjadi berkah dan pahala,” ujar Mas Bup.

Pada kesempatan tersebut Mas Bup  menekankan kepada petugas fungsional Damkar agar segera meremajakan armada Damkar. Karena mobil pemadam kebakaran yang selama digunakan sudah terbilang lama. Mas Bup minta kepada satuan kerja terkait untuk memperbaharui mobil pemadam kebakaran yang dimiliki oleh Pemerintah Kabupaten Kediri.

“Tolong untuk dinas terkait, mobil damkar mulai diperbaharui. Mulai ada satu pos pemadam kebakaran di barat sungai, karna kalau kebakaran di Mojo, sementara mobil damkar dari Pare, sudah pasti hangus,” terangnya.

Di bidang pendidikan, Mas Bup mengkhawatirkan kondisi kelangkaan tenaga pengajar di tahun mendatang. Kekhawatiran tersebut bukan tanpa alasan. Karena kondisi di lapangan terdapat pos-pos kosong yang mengharuskan banyak kepala sekolah yang harus merangkap jabatan, sedangkan jumlah sekolah dan siswa sangat melimpah.

”Bagaimana caranya di tahun 2023-2024 kita tidak mengalami kelangkaan tenaga pengajar. Karena jumlah sekolah dan pos-pos kosong begitu banyak," terang Bupati yang hobi mengendarai vespa tersebut.

Selain itu, tambahnya, di masa pandemi ini dituntut untuk berinovasi di segala bidang. Mas Bup juga merombak sistem pembelajaran yang ada di Kabupaten Kediri.

”Meningkatkan kwalitas pendidikan dan cara mengajar yang baik dan benar, maka akan ada pola yang berubah karena siswa di Kabupaten Kediri yang dulunya melakukan pembelajaran tatap muka, kini harus belajar dengan cara daring,” tandasnya.

Di akhir sambutan, Mas Bup meminta kepada Dinas Pendidikan dan Dinas Kesehatan untuk bergotong royong memvaksin siswa di atas 12 tahun agar pembelajaran tatap muka (PTM) segera terlaksana.

”Untuk Kepala Dinas Pendidikan dan  Dinas Kesehatan untuk berkolaborasi di bulan September ini. Siswa usia 12 tahun ke atas untuk segera tervaksin agar PTM bisa segera terlaksana di bulan ini,” tutur Mas Bup. (Kominfo)




Tinggalkan komentar Anda via Disqus

Tinggalkan komentar Anda