Libur Panjang, GTPP Kabupaten Kediri Awasi Pengunjung Wisata Swasta

By Dinas Kominfo Kab. Kediri26 Okt 2020, 17:00:36 WIB Pariwisata, Seni dan Budaya
Libur Panjang, GTPP Kabupaten Kediri Awasi Pengunjung Wisata Swasta

Satuan Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan Covid-19 Kabupaten Kediri memastikan akan mengawasi secara ketat pariwisata swasta dan wisata desa yang telah dibuka. Khususnya menjelang libur panjang cuti bersama Maulid Nabi Muhammad SAW, pada 28-30 Oktober 2020. Sekretaris Gugus Tugas Covid-19, Slamet Turmudi mengatakan, pengawasan tersebut dilakukan mengingat biasanya pada saat libur panjang banyak wisatawan yang akan berkunjung, apalagi setelah sekian lama ditutup.

 "Meskipun pada Rabu kemaren, zona kita dinyatakan zona kuning, namun tetap kita perketat karena penyebaran masih ada,” jelas Slamet.

Slamet menyebut, satuan gugus tugas telah berkoordinasi dengan para pengelola wisata untuk membahas dan memberikan wawasan protokol kesahatan yang harus dilakukan di lokasi wisata.

"Hari Senin dan Selasainikita mengumpulkan seluruh pengelola wisata, yang saat ini sudah buka, untuk diberi penekanan kepatuhan protokol,” katanya.

Pihaknya juga mengaku telah berkoordinasi dengan satuan tugas tingkat kecamatan, untuk memantau secara ketat lokasi wisata yang telah dibuka. Para pengelola juga dikenakan wajib melapor ke satuan tugas terkait penerapan protokol yang dilakukan.

"Kami sudah mengajukan surat ke gugus tugas desa dan kecamatan. Nanti mulai hari Selasa kita intensifkan,” katanya.

Selain itu, Slamet juga menyebut setiap pengelola nantinya diwajibkan untuk mencatat seluruh wisatawan yang datang, hal itu dilakukan untuk mempermudah tracing jika terjadi penularan di lokasi wisata. "Semuanya yang masuk ke lokasi wisata akan dicatat,” katanya.

Lebih lanjut Slamet menghimbau masyarakat Kabupaten Kediri untuk tetap di rumah saja selama masa pandemi belum berakhir, namun jika ingin keluar rumah diharapkanuntukmematuhi protokol yang berlaku. 

"Libur panjang sebaiknya di rumah saja, family time dengan keluarga. Tetapi jika tetap ingin keluar berwisata, tetap patuhi protokol kesehatan yang ada, cuci tangan dan jangan keluar jika sedang tidak enak badan,” tutupnya.(Kominfo/fd,tee,tj,wk)




Tinggalkan komentar Anda via Disqus

Tinggalkan komentar Anda