Keindahan Air Terjun Ngleyangan di Gunung Wilis Kediri

By Dinas Kominfo Kab. Kediri20 Okt 2020, 15:00:15 WIB Pariwisata, Seni dan Budaya
Keindahan Air Terjun Ngleyangan di Gunung Wilis Kediri

Fitrah Gunung Wilis sebagai 'Gunung Air' melahirkan banyak air terjun. Selain air terjun Dolo, Ironggolo dan Parijoto, ada satu lagi yaitu, air terjun Ngleyangan. Terletak di lereng Gunung Wilis dengan ketinggian 800 mdpl, air terjun dengan nama lain Sekartaji ini menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan.

Air terjun Ngleyangan memiliki ketinggian sekitar 123 meter. Selain udaranya yang sejuk khas pegunungan, destinasi wisata yang satu ini tergolong masih perawan alias alami. Pepohonan tinggi dengan dedaunan hijau tumbuh di sekelilingnya.

Lokasi air terjun Ngleyangan berada di Dusun Goliman, Desa Parang, Kecamatan Banyakan, Kabupaten Kediri. Dari pos pintu masuk, terpaut jarak kurang lebih 4 kilometer. Pengunjung bisa menjangkau dengan sepeda motor menyusuri jalan setapak. Tetapi disitulah letak dari tantangan menuju lokasi air terjun tersebut.

Jalur tersebut biasanya dilalui oleh masyarakat setempat pergi berladang dan mencari pakan ternak. Selain jalannya di tepi tebing, rutenya cukup berkelok-kelok dan melalui aliran sumber mata air berupa sungai kecil. Dengan mengendarai sepeda motor, pengunjung hanya bisa menjangkau hingga titik parkir sementara yang terpaut kurang lebih 1 kilometer dari air terjun.

"Dari titik terakhir parkir, kita bisa berjalan kaki menuju air terjun sejauh 1 kilometer. Medan jalannya memang cukup extrem, tetapi itu terbayarkan oleh keindahan air terjun Ngleyangan. Tak heran apabila pengunjung langsung berendam, setelah ngos-ngosan jalan kaki," kata Khamid, selaku Tim Siaga Bencana Desa (TSBD) setempat.

Dijelaskan Khamid, apabila pengunjung mengendai mobil pribadi hanya bisa menjangkau di titik akhir parkir kendaraan. Setelah itu mereka berjalan kaki sejauh 3 kilometer. Sepanjang perjalanan, mereka bisa menikmati keindahan alam Gunung Wilis sembari ditemani kicauan burung.

Sementara itu di sekitar air terjun Ngleyangan kini sudah ada penjaja warung. Selain langsung nyebur ke kolam air terjun, mereka bisa beristirahat sejenak untuk melepaskan lelah sembari minum kopi. Tetapi yang paling banyak, mereka langsung menuju air terjun dan melakukan swafoto untuk diunggah di media sosial masing-masing.

Di air terjun, pengunjung bisa merasakan sensasi percikan air yang jatuh ke muka. Bila tak takut dingin, pengunjung bisa juga mandi di bawah air terjun yang punya sejuta cerita itu. Konon ceritanya, Air Terjun Ngleyangan itu pernah dijadikan tempat bertapa oleh seorang resi yang sakti. Pada tahun 1207, Dandang Gendis atau Sri Kertajaya Putra Mahkota Kerajaan Kediri, naik gunung Wilis untuk mengejar cintanya pada Dewi Amisani, anak Resi Brahmaraja.

Resi Brahmaraja seorang pertapa di masa itu yang hidup bersama putrinya Dewi Amisani. Kecantikan Dewi Amisani tersebar ke seantero penjuru Kerajaan Kediri. Karena mengejar cinta dari sang pujaan hati inilah yang membulatkan tekad Dandang Gendis, yang masih sebagai seorang putra mahkota Kediri nekat kabur sendirian dari istana memasuki hutan belantara Wilis untuk menemukan di mana tempat tinggal sang pujaan hatinya.(Kominfo/ng,tee,tj,wk)




Tinggalkan komentar Anda via Disqus

Tinggalkan komentar Anda